Xavier – Mobile Legends

Cerita Latar Belakang Hero Xavier

Xavier adalah anggota Knights of Light yang mulia—kekuatan yang menyaingi Light’s Order of the Moniyan Empire. Selain menjadi Arbiter of Light termuda, dia juga dikenal karena kebiasaannya yang tidak biasa…

Xavier dilahirkan dalam keluarga pedagang biasa di Kota Lumina . Satu-satunya hal yang tidak biasa, jika memang ada, adalah ibunya—seorang Light Elf. Mungkin karena garis keturunan Elf-nya, Xavier lahir dengan kecerdasan luar biasa dan warna mata safir paling murni. Ayah Xavier pernah memiliki harapan yang tinggi untuk Xavier, berpikir dia bisa membawa keberuntungan untuk bisnisnya. Xavier, bagaimanapun, tidak menunjukkan minat pada bisnis keluarga dan bergabung dengan Biara Cahaya saat dia dewasa. Sebelum dia pergi, ibunya, yang juga percaya pada Raja Cahaya, memberinya jubah ajaib yang dibuat oleh para Peri.

Bagi para pengikut Cahaya, Biara Cahaya adalah tempat suci di mana mereka akan mengorbankan segalanya untuk menjadi bagiannya, tetapi hanya sedikit dari mereka yang bisa lulus ujian masuk yang keras, jika bukan tidak mungkin. Itu tidak terjadi pada Xavier, dan alasannya dapat ditelusuri kembali ke saat dia masih kecil.

Saat malam tiba, Xavier Kecil sering menyelinap keluar rumah untuk bermain dengan kucing-kucing di jalan. Dia memberi masing-masing kucing biasa identitas baru, baik “pahlawan” atau “naga jahat”, sementara dia sendiri “komandan” yang mengawasi medan perang. Xavier telah tenggelam dalam petualangan heroik imajinernya, sampai suatu hari “naga jahat” menghilang. Dia pergi mencarinya, hanya untuk menemukannya dikelilingi oleh sekawanan anjing liar. Yang terakhir akan merobek “naga jahat” menjadi berkeping-keping! Tanpa berpikir, Xavier Kecil bergegas ke sisi “naga jahat” dan memegangnya di tangannya. Dia memejamkan mata dan, untuk pertama kalinya, merasakan amarah yang membara di nadinya. Rasa sakitnya tidak datang seperti yang dia harapkan. Seolah-olah beberapa zat misterius telah mengalir keluar dari tubuh Xavier dan menghentikan anjing-anjing liar di jalurnya. Xaverius merasa lega. Masih memegang “naga jahat”, dia tidak menyadari bahwa keajaiban itu diciptakan oleh dirinya sendiri, dan itu adalah kebangkitan pertama dari kendalinya atas sihir Mistik — kekuatan langka yang hanya dimiliki oleh sedikit orang dalam sejarah.

Di perpustakaan Biara, Xavier menemukan mantra yang sempurna untuk sihir mistiknya dalam sebuah buku kuno—mantra yang memungkinkan kekuatannya untuk terus meningkat dengan jumlah sihir di sekitarnya. Di bawah kendalinya, partikel sihir yang sangat terkompresi akan membelah dan meledak, menciptakan energi destruktif yang sangat besar dalam sekejap.

Bakat Xavier segera ditemukan oleh Uskup Biara Cahaya , Rod Sidon. Uskup merekrut Xavier ke dalam Ksatria Cahaya, sebuah kekuatan yang seluruhnya terdiri dari pengikut setia Raja Cahaya. Knights of Light telah dibubarkan secara paksa oleh Kaisar beberapa kali dalam sejarah, dan baru belakangan ini, setelah invasi Dyrroth, Gereja menemukan alasan yang tepat untuk membangunnya kembali.

Setelah itu, Xavier mendapatkan jasa yang tak terhitung jumlahnya pada misi yang dikeluarkan oleh Gereja dan sangat dipuji oleh Uskup. Pada Light Gathering berikutnya, Bishop menempatkan Badge of Light di dada Xavier dan mengumumkannya sebagai Arbiter of Light.

Xavier menerima misi untuk menekan para bidat dari Persekutuan Free Smiths tidak lama kemudian. Menurut perintah, dia seharusnya melindungi pasukan rahasia Gereja, “Gagak”, untuk menyerang benteng bidat. Pasukan khusus yang direkrut oleh Uskup ini mengumpulkan orang-orang dari berbagai latar belakang yang ingin menebus dosa mereka. Mereka seperti burung gagak yang tersembunyi di antara bayang-bayang, satu-satunya tujuan mereka untuk mematuk semua kotoran yang dapat menghalangi turunnya Cahaya. Dgn segala daya upaya.

Dengan serangan khasnya, Xavier menembus pertahanan benteng hanya dengan menjentikkan jarinya. Pemandangan yang datang sesudahnya, bagaimanapun, membuatnya berhenti mati di jalurnya. Benteng itu penuh dengan wanita, anak-anak, dan orang tua, dan di tanah ada seorang ibu yang terluka oleh sihir Mistiknya, masih mati-matian melindungi bayinya… Namun “Gagak” bergegas masuk dan menghabisi yang selamat dengan kegembiraan yang menyakitkan.

Xavier tersandung ke kedalaman benteng, gemetar seluruh. Dari istri seorang Smith Master, dia mengetahui kebenaran di balik penindasan tersebut. Itu bukan tentang menekan bidat, tetapi untuk merampok rahasia pesona keluarga Smith! Untuk pertama kalinya, Xavier meragukan misi yang dikeluarkan oleh Uskup Agung. Tapi saat dia berdebat apakah akan mengeksekusi “pemusnahan”, seorang “Gagak” di belakangnya telah melemparkan pisau terbangnya.

Wanita itu terbunuh dalam sekejap, ketika Xavier merasakan gerakan dalam bayangan di belakangnya. Ada seorang anak berambut merah yang tersembunyi di balik bayang-bayang, ketakutan dan putus asa.

Xavier meraung marah, “Aku bersumpah untuk menghukum bidat, tetapi tidak akan pernah mentolerir pembantaian keji seperti itu!” “Gagak” tercengang. Masih marah, Xavier memerintahkan “Gagak” untuk mengevakuasi situs, sebelum dia diam-diam menempatkan anak di panti asuhan Gereja.

Arbiter Cahaya lainnya, Alucard , menyaksikan seluruh kejadian itu. Dia mencoba menutupi insiden itu untuk Xavier, tetapi entah bagaimana itu masih sampai ke telinga Uskup.

Bagi Uskup, apa yang dilakukan Xavier sama dengan berpihak pada bidat. Sangat kecewa, Uskup mengirim Xavier ke perbatasan Kekaisaran untuk menjalankan misi berbahaya melawan Abyss. Selama sepuluh tahun berikutnya, Xavier tidak dihantui oleh apa yang dilihatnya di benteng. Dia tidak lagi memiliki semangat untuk tugas yang diberikan kepadanya dan sering mengejek rekan-rekannya dengan sarkasme.

Situasi ini berlangsung sampai Rod Sidon menjadi Uskup Agung baru, yang kemudian memutuskan untuk memberi Xavier kesempatan kedua dan memanggil Xavier kembali ke sisinya. Untuk memimpin para penjaga menjaga ketertiban Kota Lumina . Xavier mengambil posisi baru ini dengan semangat baru. Tanda-tanda bidat di Kota Lumina hampir menghilang, dan Gereja mengambil kesempatan itu dan mengklaim itu semua karena Uskup Agung baru yang mengikuti nubuat Raja Cahaya.

Selama periode ini, bagaimanapun, Xavier melihat melalui ketidakadilan di Kota Lumina dan tidak lagi percaya pada propaganda Gereja. Dia mulai mengejek rekan-rekannya dengan komentar sarkastik lagi dan hanya melakukan minimal untuk memenuhi tugasnya. Lebih dari sekali keinginan untuk menolak atau pergi muncul di benak Xavier. Hanya sumpah yang dia buat untuk melayani Uskup Agung dan berjuang untuk Light sepanjang hidupnya yang menahannya.

Di balik wajah ketidakpedulian Xavier adalah perjuangan tanpa akhir, dan untuk setiap saat dia harus meyakinkan dirinya sendiri untuk tidak menyerah pada kekosongan yang menganga di hatinya. Dia menunggu pergantian peristiwa dari takdir—entah mati, pergi, atau berubah.

Selama Light Gathering yang diselenggarakan oleh Uskup Agung, Xavier menerima misi rahasia untuk berpatroli di Kota Lumia dan menghilangkan semua tanda bid’ah.

Di misi, Xavier bertemu Melissa dan Yin  yang dikejar setan. Tanda bid’ah adalah aib bagi prestise Gereja!

Xavier menatap kedua anak muda itu dalam diam. Dia seharusnya menangkap kedua tersangka bidat ini di tempat, tetapi melihat— Yin yang terluka saat melindungi anak di jalan, bayangan ibu yang menggendong anaknya di benteng satu dekade lalu tiba-tiba terlintas di benaknya.

Xavier muda saat itu tidak punya pilihan lain, tapi sekarang? “Haruskah aku menangkap mereka, melepaskan mereka, atau…”

Xavier berkata pada dirinya sendiri, “Kali ini, pilihan ada di tangan saya.”

Penjelasan Skill Xavier

Transcendence (Pasif)

yang pertama: saat lawan masuk dalam area pasifnya maka lawan akan terkena stack Paradox. Jika stack ini sudah ada 3, lawan akan terkena efek immobilize.

Pasif yang kedua: Setiap skill Xavier mengenai lawan maka stack dibawah mana Xavier akan terisi dan tiap stack tersebut akan memperkuat damage skill selanjutnya. Jumlah stack maksimal hanya 3.

Infinite Extension (Skill 1)

Xavier akan menembakkan Mystic bullet yang akan memberikan magic damage pada lawan yang ada pada jalurnya. Jarak bullet ini akan bertambah setiap mengenai lawan.

Mystic Field (Skill 2)

Xavier akan memunculkan Mystic Barrier yang akan memberikan efek slow pada lawan dan akan menambah move speed teman satu tim. Mystic Barrier akan melebar membentuk lingkaran jika terkena skill 1 Xavier serta memberikan efek immobilize .

Dawning Light (Ultimae)

Xavier akan menembakkan Mystic Bolt dengan jarak yang sangat jauh sama seperti ultimate Moskov. Selain itu, setelah menggunakan ultimate makan Xavier akan memasuki mode Transcendence.